Puisi 4 Desember 1988

04 Desember 1988
:kepada Tuhan

entah kenapa
aku terlalu merindukanMu hari ini
padahal Engkau selalu di sini
di tempat ini.
itulah alasan
kenapa aku menulis puisi
pagi ini.

Ulang Tahun 4 Desember

"keindahan yang agung
kuucapkan syukur
atas hari yang masih bercahaya
dan atas segala yang ada.

masih kusaksikan
tawa dan tangis bergantian
masih kurasakan derau hujan
yang menitipkan kesejukan

kepada Tuhan sebuah puisi
dari jiwa yang berantakan
puisi yang entah
pantas kusebut persembahan
tapi, inilah
dari jiwa yang masih menikmati hari
dari hari yang masih ada", Ferdinaen Saragih (2011: Bandung).

Puisi Lainnya
loading...

17 komentar:

  1. diresapi .. mengetuk hati
    sebuah puisi.

    BalasHapus
  2. nyari buku tamu ngga ketemu ajah

    BalasHapus
  3. Link Buku tamu dibawah kolom pencarian sob. yang bertulis GUEST BOOK/BUKU TAMU.

    BalasHapus
  4. ehm...meresap dihati dan pikiran..untuk senantiasa selalu bersyukur ....

    BalasHapus
  5. puisinya menyentuh banget dan aku banget dah
    makasih ya

    BalasHapus
  6. seorang hamba memank pantas memohon hanya kepada-Nya..

    BalasHapus
  7. puisi indah kepada TUHAN senantiasa wajib hadir dalam puja puji syukur atas segala anugrah dan rahmat-NYA ;-)

    BalasHapus
  8. follow sukses mas # 978,wah mantap ni blog,sundulan buat ads nya

    di tunggu respon baliknya

    BalasHapus
  9. mantap gan puisi nya...
    sangat mengena ke hati.

    BalasHapus
  10. bagus banget bro puisi nya..
    mantap deh pokok nya...

    BalasHapus
  11. yang lama suka bagus dan
    banyak orang yang suka dengan puisi yang lama

    BalasHapus
  12. puisinya,,bagus,,mantaplah,,hhe

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.